Duo Kebi Jalan Jalan · Info place · Kuliner time

Relax at Ubud – Nang Ade Villa Ubud

Sebagai orang Indonesia yang punya “priveledges” untuk menjadikan Bali sebagai tujuan domestik Saya malah belum pernah menginjakan kaki di UBUD.

So dalam rangka super mumet sama aktivitas kerjaan duo kebi kali ini milih mau semedi aja di bali tepatnya di ubud… dan gak akan ke pantai2 terutama yang super crowded banget kaya kuta..

Karena trip ini judulnya pengen leyeh2 doank (ga mau muter2 keliling Bali) jadi kita milih mau naik UBER aja di Bali sayangnya yah di bali uber ini sangat2 di musuhi gak cuman di bandara aja tapi di jalanan2 umum pun kita bener2 harus ngumpet2, padahal kenapa harus begitu yaah para bli bli yang punya travel2 itu kok ga mau ikut2an sama perkembangan jaman aja yaah..

Screenshot 2016-07-11 14.51.38
Sensor nama dan foto yaah, kasian bapak nya nanti di kejar2 pesaing

sekitar 1 jam perjalanan dari Bandara Ngurah Rai ke Ubud ini lumayan lama dan bikin ngantuk.

Finally sampeeee..

1
a small piece of heaven drop here.. @nang ade villa UBUD

 

Screenshot 2016-07-11 15.11.31
lumayan panas terik ubud siang itu,, tapi peacefull

 

Screenshot 2016-07-11 15.11.45
lunch yang sangat sangat simple tapi enaaakkk

Nang ade villa ini sih katanya villa baru di ubud lokasinya agak2 terpencil yah jadi jangan kaget ­čśÇ

tempatnya kecil, villa nya cuman ada 5 kamar per kamar nya luas2 semua.

waktu saya menginap itu rate per malamnya masih  Rp. 450.000,- sudah include breakfast.

1 yang “antik” dan berbeda di villa ini tidak ada TV karena itu kayanya untuk orang indonesia ini agak2 jadi pertimbangan banget pas mau booking di sini.

This slideshow requires JavaScript.

Nang Ade villa ini juga sedia sewa motor Rp 60.000/hari (sudah seperti harga pasaran) so Ok lah ambil di sini ajah.

 

oia 1 lagi,, sarapannya enak enak lhoooo

Many people in love with their pancake and so do i ­čÖé

Screenshot 2016-07-11 16.00.07

Screenshot 2016-07-11 16.01.31.png

duh, jadi kangen kan sama pancake nya

semua sarapan itu di sajikan di kamar yah so again suasana yang berbeda, mereka ga ada prasmanan style gitu dan menu yang bisa di pilih continental, western sama indonesia.

awalnya ragu nginep di sini karena too simple dan ga ada tv nya itu akhirnya malah jadi jatuh cinta sama Nang Ade Villa

see you when i see you ^^

 

 

 

 

 

Advertisements
Review

Grab car atau uber?

Buat para jakartarian pasti biasa banget denger 2 perusahaan “taxi” ini deh
Yang sebenernya menurut gua yah bukan taxi bener2 juga sih..
Kalau mereka sendiri menyebut diri nya ” ride-sharing” things..

Well..
Recently jujur gua termasuk jadi salah satu pelanggan setia mereka juga sih.
Secara gua cukup sering naik ini
So pengen share dikit aja +/- mereka masing2 ( menurut guee lho yah)

Uber:
+ bisa bayar pakai credit card (CC) ini pentiinnggg.. hahaha apalagi kalau lagi ga bawa duit (bokek)
+ mobilnya lebih terawat.. meskipun rejeki gue ujung2nya kalau ga avanza yah xenia mulu dptnyaa tapi at least mobil mereka mulus2, bersih2 dan rata2 mobil baru semua.
+ driver uber sopan2.. hmm maksudnya mereka ini rata2 lebih look and feel classy daripada driver2 grabcar (entah kenapa sih) tapi itu yg selalu saya rasakan.

Naah saatnya minus nya:
– Armada uber kayanya lebih sedikit deh.. at least di area kantor gue Sunter dan di area tempat tinggal gue di kosambi.. susaahh bgt dapet uber. (Tapi biasa gua sabar nunggu sih)

– harga.. hmm suka berasa uber lebih mahal dikiiitttt sih tapi dikit banget kaya dengan rute yang sama kosambi – sunter itu bisa 80rb sedangkan yang 1 lagi itu di 75rb..

Now.. Grab Car:
+ Armada mereka lebih banyak mau di sunter atau di kosambi pun di aplikasi pasti muncul paling sedikit 2 / 3 mobil.

+ Flat rate , ini uniknya mereka jadi dari awal di aplikasi itu sudah kita isi dari mana mau kemana dan nanti rate yang di tampilin itu akan jadi flat rate mereka ga peduli mau macet banget atau amazingly lancar banget pun yah segitu yang kita bayar. (nyokap pernah dari jatinegara – pluit ┬ámacet parah 3 jam dan tarif nya tetep aja kaya tarif awal which is 80rb sajah)

trus untuk minus nya

– ┬ámobil nya jelek2 ­čśŽ again meskipun another avanza dan xenia but seriously their standard far different. kalau Uber mobil nya bisa mulus, bersih, wangi.. kalau grab, saya pernah dpt yang spion tengah mengsong, trus yang body mobil uda baret2.. dan tentunya pada bau rokok.

 

– ┬áDriver attitude, ini pun aneh nya juga beda banget sama uber, kalau driver uber di rasa classy, sopan dan profesional kalau grab itu cenderung sembarangan.

Jadi kalau di tanya gua suka yang mana?! yah tentu saja UBER..

tapi kalau udah lagi kepepet dan di lokasi2 yang UBER susah bgt di dapetnya baru deh beralih ke Grabcar.

overall, maju terus kompetisi positif yah… cuman dengan gini negara kita bisa cepet maju.